'

Monday, 25 December 2017

Cara Memilih Kos-Kosan

Buat anak-anak rantau yang jauh dari rumah, baik yang newbie seperti aku ataupun yang udah expert dalam bidang perantauan pasti memiliki kosan adalah suatu hal yang wajib. Tetapi seringkali para perantau ini menemukan kesulitan dalam memilih kos-kosan yang enak dan nyaman seperti di rumah. *Eh tapi ngga ada yang nyaingin nyamannya rumah si, senyaman-nyamannya kosan tetep lebih nyaman kamar di rumah #eaaaa baper. Nah, berikut ini ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika memilih kosan, tapi semuanya tergantung selera si ya. Kalau seleraku ya seperti ini, bukan Indomie *apasih.
Cara Memilih Kos-Kosan

1. Harga
Yang pertama kali menjadi pertimbangan buat aku adalah harga, karena biasanya harga bawa rupa. iya ngga? iya doong wkwk. Nah kalo aku, lebih suka yang harganya murah tapi enak. Kamu mau ngga? ya semua mau yang kaya gitu si sebenernya wkwk gajelas. Jadi, ketika aku sampai di perantauan, nggak langsung nemu satu kosan dan langsung pilih kosan yang itu dengan harga yang segitu. Mungkin untuk sementara ngga papa ya karena mendesak butuh tempat tinggal. 
Usahakan nyari kosan dengan cara membandingkan satu kosan dengan kosan yang lain. Repot si memang, tapi ya memang harus gitu kalo mau dapet kosan yang murah yang enak.

2. Fasilitas

Nah, yang kedua ini ada fasilitas. Jadi ketika sudah nemu harga yang murah, jangan lupa cek fasilitasnya. Misalnya, 200 ribu sebulan sudah dapet kasur, lemari, meja dan kamar mandi dalam. *wuduuuu mimpi haha.
Setelah keliling-keliling kosan tadi, misalnya nemu kosan yang harganya sama-sama 300 ribu sebulan. Nah, untuk bantu memilihnya adalah dengan fasilitas ini, pilih kosan mana yang memiliki fasilitas yang paling lengkap dengan harga segitu. Kalau aku si pilih yang paling lengkap, yang ada Ac nya, kasur spring bed, kamar mandi dalam, luas kamar 4x5 *nunggu sampe gajah ngendhog*

3. Suasana

Selanjutnya adalah suasana. Ya, suasana. Kamu lebih suka suasana yang bagaimana, apakah yang ramai yang banyak temannya atau yang sepi *ngga mungkin sendirian si, kecuali ngontrak rumah*. Resikonya kalau kosannya rame, kamu bakalan banyak temen baru dan hidupnya banyak ketawa *apa hubungannya*. Tapi kalau aku sendiri si pilih yang sepi, tapi ngga sepi banget kaya di hutan. Soalnya kalau aku takut sama yang rame, nanti banyak yang menggodaku *apadeh ini* jadi mending pilih suasana yang sepi kalau aku.

4. Sekamar sendiri atau berdua?

Pasti buat para perantau yang baru ngerantau, kepenginnya berdua biar ada temennya. Iya ngga? kalo jawabannya engga, berarti yang ngerasa begitu cuma aku doang hmmm.

Nah, tapi setelah aku tanya-tanya sama temen yang sudah merasakan dunia rantau terlebih dahulu daripada aku katanya lebih suka sekamar sendiri. Bukan masalah kepengin keramaian, atau kepengin ada temen ngobrol setiap saat. Tetapi masalah privacy. Ya, privacy. Karena sedekat apapun kita dengan seseorang pasti memiliki privacy. Iya ngga? kecuali aku, kayaknya aku ngga punya privacy dalam hidup ini, semuanya menjadi konsumsi publik #eaaaa baper. Padahal yang ngumbar-ngumbar privacinya ya aku sendiri wkwkwk

Tapi emang bener si, mendingan sekamar sendiri, karena suatu saat cepat atau lambat pasti seseorang akan membutuhkan ruang private tersebut, apalagi kalo udah punya pacar *nahloh

5. Jarak

Bukan nama daun lho ya, tapi jarak yang dijadikan sebagai parameter antara jauh dan dekat. Kalau buat aku, jarak ngga terlalu masalah, karena ada motor. Tapi kalau yang belum bawa motor lebih baik pertimbangkan hal ini, yakali mau naik ojek setiap saat? atau mau merepotkan teman setiap saat? Ngga enak dong pastinya. Iya ngga? Iya dooong. Kalau aku, jaraknya jauh dikit ngga papa yang penting dapet kosan yang murah, fasilitas lengkap, dan suasana enak. wkwk

Sepertinya itu aja. Nggak usah banyak-banyak nanti pusing banyak pertimbangan. Nah untuk memilih kosan yang ideal berarti gabungin semuanya tuh. Harganya murah, fasilitas lengkap, jarak dekat dan suasananya enak. Cari dah tuh sampe wisuda kalo nemu. hehe *canda*

2 komentar:

  1. Hmm kalau ngekosnya di entikong gmana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, maaf belum pernah ke daerah Entikong bang. Tapi tips secara umumnya si itu.

      Delete

 
biz.